Cakrawala

Berita Terbaru

Riset di RS Temukan Resistensi Antimikroba

Thursday 30 October 2014
Riset di beberapa rumah sakit (RS) di  Surabaya dan Semarang menunjukkan adanya resistensi antimikroba atau antimicrobial resistance. Resistensi antimikroba merupakan masalah serius di dunia, termasuk Indonesia.

Inilah Nama Anggota Badan Pengawas Rumah Sakit 2014-2019

Thursday 30 October 2014
Inilah nama-nama anggota Badan Pengawas Rumah Sakit (BPRS) yang akan bertugas pada 2014 hingga 2019 Slamet Riyadi Yuwono, mantan Direktur Jenderal Bina Gizi dan KIA, Kementerian Kesehatan, Daeng M Faqih dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Tien Gartinah mewakili Persatuan Perawat Nasional Indonesia, Soemaryono Rahardjo

Empat RS Awal Bros Raih Akreditasi JCI

Thursday 30 October 2014
Empat dari delapan rumah sakit (RS) yang tergabung dalam Awal Bros Hospital Group meraih akreditasi internasional dari Joint Commission International (JCI) yaitu yang berlokasi di Batam, Bekasi, Pekanbaru dan Tangerang.
14/01/2013 09:45:32 AM

1,4 juta Kematian Akibat Infeksi di RS

Jakarta - Kebersihan tangan petugas medis juga pihak-pihak yang berada di dalam rumah sakit (RS) dapat mencegah terjadinya infeksi nosokomial yang dipicu interaksi berbagai orang yang berada di RS "Kebersihan tangan wajib hukumnya diterapkan. Sebelum memegang pasien, tenaga medis baik dokter maupun perawat wajib mencuci tangan," ujar Costy Ketua Himpunan Perawat Pengendalian Infeksi Indonesia Costy Pandjaitan CVRN SKM MARS dalam Simposium Ilmiah Teknologi Mutakhir sebagai Perlindungan dari Kuman dan Perannya dalam Mencegah Infeksi Nosokomial yang dihadiri 470 tenaga kesehatan dari Jakarta, Banten serta Jawa Barat di Hotel Kempinski Jakarta, pekan lalu.

RS, kata Costy, merupakan salah satu tempat dimana kuman dan virus banyak berkembang biak, terdapat pasien dengan beragam penyakit berkumpul disana.

Menurut data WHO, infeksi nosokomial merupakan salah satu penyebab utama tingginya angka kesakitan dan kematian di dunia dengan 1,4 juta angka kematian di seluruh dunia.
   
Tenaga medis, lanjut Costy, mempunyai potensi besar untuk mencederai pasien."Di negara berkembang potensi infeksi yang terjadi akibat interaksi di RS 20 kali lipat dibandingkan negara maju," tambah dia.

Oleh karena itu, lanjut dia, tenaga medis perlu memperhatikan kebersihan tangan sebelum melakukan tindakan terhadap pasien. "Memang sepertinya sederhana, tapi itu sangat penting agar kuman penyakit tidak masuk ke tubuh pasien," tukas dia.
   
Dia juga menghimbau agar RS harus memperhatikan sarana dan prasarana bagi kebersihan tangan tenaga medis. Selain interaksi langsung, penularan kuman di RS dapat terjadi melalui penularan melalui udara dan inhalasi.

Infeksi nosokomial merupakan salah satu penyebab utama tingginya angka kesakitan dan kematian di dunia. Petugas medis yaitu dokter, perawat, petugas laboratorium, dan petugas administrasi, serta pasien dan pengunjung RS adalah orang yang paling rentan terkena infeksi nosokomial. (IZN - pdpersi.co.id)