Cakrawala

Berita Terbaru

Asosiasi RS Mata Bergabung Dengan PERSI

Thursday 23 October 2014
Asosiasi Rumah Sakit Mata Indonesia (ARSAMI) resmi bergabung dengan Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI). Kolaborasi itu ditandai penyerahan pataka dari ARSAMI kepada Ketua Umum PERSI Dr.dr Sutoto, M.Kes pada pembukaan Seminar Nasional PERSI dan Hospital Expo di Jakarta Convention Centre, (15/10.)

Isu BPJS Kesehatan Menghangatkan Seminar Nasional PERSI

Wednesday 22 October 2014
Isu-isu terkait perumahsakitan dibahas dalam Seminar Nasional Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) yang diselenggarakan di Jakarta Convention Centre (JCC) 15 hingga 18 Oktober lalu.

Kantor PERSI Akan Pindah ke Kawasan Pancoran

Wednesday 22 October 2014
Kantor Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) akan pindah ke Crown Palace Blok E no 6, Jl Prof Supomo, Pancoran, Jakarta Selatan, bersebelahan dengan Universitas Sahid, dari semula di kawasan Boulevard Artha Gading, Sentra Bisnis Artha Gading, Kelapa Gading, Jakarta Utara.
27/02/2012 11:30:21 PM

Hasil Survei: Masyarakat Masih Mendiskriminasi Penderita Kusta

Jakarta - Hasil survei menunjukkan bahwa orang yang pernah mengalami kusta (OYPMK) di Indonesia masih didiskriminasi dalam kehidupan sosialnya. Bentuk-bentuk diskriminasi itu misalnya penolakan di sekolah, di tempat kerja, serta dalam mendapatkan pekerjaan. Yang lebih memprihatinkan lagi, OYPMK juga ditolak ketika mengajukan layanan kesehatan.

Kesimpulan itu mengemuka dari Hasil Survei tentang Situasi Stigma dan Diskriminasi terhadap OYPMK di lima kabupaten dan hasil Penelitian Mengenai Pemenuhan dan Perlindungan Hak OYPMK dan Keluarga Mereka yang dilakukan oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

Sebab itu, Menteri Kesehatan (Menkes) Endang Rahayu Sedyaningsih berharap agar masyarakat tidak mendiskriminasi penderita kusta dan sebaliknya membantu untuk melakukan deteksi dini karena penyakit tersebut bisa disembuhkan.

“Saya melarang perlakuan diskriminatif kepada orang yang pernah mengalami kusta di tanah air dengan alasan apapun. Orang yang pernah mengalami kusta berhak mendapatkan pelayanan kesehatan yang sama seperti penduduk lainnya baik itu di Puskesmas, rumah sakit atau fasilitas kesehatan apapun di wilayah Republik Indonesia,” ujar Menkes dalam rangka peringatan Hari Kusta Sedunia ke-59 di Kementerian Kesehatan Jakarta, Senin.

Dalam peringatan Hari Kusta Sedunia itu, Menteri Kesehatan bersama 11 organisasi profesi yaitu IDI, Perdoski, Perdosri, IPNI, IBI, PREI, ARVI, Arsada, IAKMI, AIPKI serta dua fakultas kedokteran yakni FKUI dan FK Atmajaya dan WHO Indonesia menandatangani Piagam Seruan Nasional Mengatasi Kusta.

Menurut Menkes, masyarakat juga perlu dibangun kesadarannya dalam penanggulangan kasus kusta antara lain dengan mengenali penyakit itu dan mendorong untuk berobat sedini mungkin. Sebab, penyakit ini awalnya tidak langsung cacat, cuma muncul bercak putih di kulit.

“Jika segera dibawa berobat maka dapat cepat disembuhkan, tidak menjadi cacat. Semakin dini diobati, akan semakin cepat sembuhnya," ujar Menkes.

Peringatan Hari Kusta Sedunia tahun 2012 mengangkat tema ‘Berdayakan orang yang pernah mengalami kusta agar mandiri’ serta dua subtema yaitu ‘Mari dukung orang yang pernah mengalami kusta agar menjadi sehat dan sejahtera’ serta ‘Hapus diskriminasi terhadap orang yang pernah mengalami kusta dalam layanan publik.

“Untuk membantu menghapus stigma dan diskriminasi terhadap mantan penderita kusta, petugas kesehatan perlu memberikan surat rekomendasi mengenai kondisi pasien,” tuturnya.

Indonesia saat ada di posisi ketiga setelah India dan Brazil. Sulitnya memberantas tuntas penyakit ini tidak terlepas dari kondisi iklim tropis di Indonesia. "Jadi beban penyakit kusta di Indonesia masih tinggi. Jumlah kasus yang ditemukan masih relatif banyak dan kecacatan yang diakibatkannya masih sering terjadi," kata Menkes. Saat ini, penderita kusta di Indonesia sekitar 120 ribu orang.
(IZN - pdpersi.co.id)